Boris Johnson memerintahkan penguncian virus korona nasional baru untuk Inggris


LONDON – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengumumkan pada hari Senin penguncian nasional baru untuk Inggris hingga setidaknya pertengahan Februari untuk memerangi varian baru virus korona yang menyebar dengan cepat, bahkan ketika Inggris meningkatkan program vaksinasi dengan menjadi negara pertama yang memulai. menggunakan suntikan yang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan pembuat obat AstraZeneca.

Johnson mengatakan orang-orang harus tinggal di rumah lagi, karena mereka diperintahkan melakukannya pada gelombang pertama pandemi pada Maret, kali ini karena varian virus baru itu menyebar dengan cara yang “membuat frustrasi dan mengkhawatirkan”.

“Saat saya berbicara dengan Anda malam ini, rumah sakit kami berada di bawah tekanan lebih besar dari COVID daripada kapan pun sejak dimulainya pandemi,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi.

Mulai Selasa, sekolah dasar dan menengah serta perguruan tinggi akan ditutup untuk pembelajaran tatap muka kecuali untuk anak-anak dari pekerja kunci dan murid yang rentan. Mahasiswa universitas tidak akan kembali hingga setidaknya pertengahan Februari. Orang-orang disuruh bekerja dari rumah kecuali tidak mungkin untuk melakukannya, dan meninggalkan rumah hanya untuk perjalanan penting.

Semua toko yang tidak penting dan layanan perawatan pribadi seperti penata rambut akan ditutup, dan restoran hanya dapat mengoperasikan layanan bawa pulang.

Hingga Senin, terdapat 26.626 pasien COVID-19 di rumah sakit di Inggris, meningkat lebih dari 30% dari seminggu lalu. Itu adalah 40% di atas level tertinggi gelombang pertama di musim semi.

Sebagian besar wilayah Inggris sudah berada di bawah pembatasan ketat karena para pejabat mencoba mengendalikan lonjakan kasus virus korona yang mengkhawatirkan dalam beberapa pekan terakhir, yang disalahkan pada varian baru COVID-19 yang lebih menular daripada varian yang ada. Pihak berwenang telah mencatat lebih dari 50.000 infeksi baru setiap hari sejak melewati tonggak itu untuk pertama kalinya pada 29 Desember. Pada hari Senin, mereka melaporkan 407 kematian terkait virus untuk mendorong jumlah kematian yang dikonfirmasi menjadi 75.431, salah satu yang terburuk di Eropa.

Kepala petugas medis Inggris memperingatkan bahwa tanpa tindakan lebih lanjut, “ada risiko material Layanan Kesehatan Nasional di beberapa daerah kewalahan selama 21 hari ke depan.”

Beberapa jam sebelumnya, pemimpin Skotlandia, Nicola Sturgeon, juga memberlakukan penguncian di sana dengan pembatasan yang serupa dari Selasa hingga akhir Januari.

“Saya lebih prihatin tentang situasi yang kita hadapi sekarang daripada yang pernah saya alami sejak Maret tahun lalu,” kata Sturgeon di Edinburgh.

Pengumuman tersebut datang pada hari otoritas kesehatan Inggris mulai menggunakan vaksin Oxford-AstraZeneca di seluruh negeri, memicu harapan bahwa kehidupan dapat mulai kembali normal pada musim semi.

“Pekan-pekan ke depan akan menjadi yang tersulit, tetapi saya benar-benar yakin bahwa kami memasuki fase terakhir perjuangan,” kata Johnson.

Inggris telah mendapatkan hak atas 100 juta dosis vaksin Oxford-AstraZeneca, yang lebih murah dan lebih mudah digunakan daripada beberapa pesaingnya. Secara khusus, vaksin Pfizer tidak memerlukan penyimpanan super dingin yang diperlukan.

Vaksin baru akan diberikan di sejumlah kecil rumah sakit selama beberapa hari pertama sehingga pihak berwenang dapat mengawasi reaksi yang merugikan. Para pejabat mengatakan ratusan situs vaksinasi baru – termasuk kantor dokter lokal – akan dibuka akhir pekan ini, bergabung dengan lebih dari 700 situs vaksinasi yang sudah beroperasi.

Sebuah “operasi peningkatan besar-besaran” sekarang sedang berlangsung, kata Johnson. Sasarannya adalah pada pertengahan Februari, sekitar 13 juta orang dalam kelompok prioritas utama – penghuni panti jompo, semua yang berusia di atas 70 tahun, pekerja kesehatan dan sosial garis depan, dan mereka yang dianggap sangat rentan secara klinis – akan divaksinasi, dia kata.

Brian Pinker, seorang pasien dialisis berusia 82 tahun, menerima suntikan Oxford-AstraZeneca pertama pada Senin pagi di Rumah Sakit Universitas Oxford.

“Para perawat, dokter, dan staf hari ini semuanya brilian, dan saya sekarang benar-benar menantikan untuk merayakan ulang tahun pernikahan ke-48 saya dengan istri saya, Shirley, akhir tahun ini,” kata Pinker dalam pernyataan yang dirilis oleh Layanan Kesehatan Nasional.

Tetapi aspek rencana vaksinasi Inggris telah memicu kontroversi.

Kedua vaksin tersebut membutuhkan dua suntikan, dan Pfizer merekomendasikan agar dosis kedua diberikan dalam waktu 21 hari sejak yang pertama. Tetapi Komite Bersama Vaksinasi dan Imunisasi Inggris mengatakan pihak berwenang harus memberikan dosis vaksin pertama kepada sebanyak mungkin orang, daripada menyisihkan suntikan untuk memastikan orang lain menerima dua dosis. Ini telah memperpanjang waktu antara dosis dari 21 hari menjadi dalam 12 minggu.

Sementara dua dosis diperlukan untuk melindungi sepenuhnya dari COVID-19, kedua vaksin memberikan perlindungan tingkat tinggi setelah dosis pertama, kata komite. Memprioritaskan dosis pertama akan “memaksimalkan manfaat dari program vaksinasi dalam jangka pendek,” katanya.

Stephen Evans, profesor farmakoepidemiologi di London School of Hygiene & Tropical Medicine, mengatakan para pembuat kebijakan dipaksa untuk menyeimbangkan potensi risiko perubahan ini dengan manfaat di tengah pandemi mematikan.

“Seperti yang telah menjadi jelas bagi semua orang selama tahun 2020, penundaan menelan korban jiwa,” kata Evans. “Ketika sumber dosis dan orang yang akan divaksinasi terbatas, maka memvaksinasi lebih banyak orang dengan potensi kemanjuran yang lebih rendah terbukti lebih baik daripada khasiat yang lebih lengkap hanya dalam setengahnya.”

Pengumuman mendesak pada hari Senin adalah perubahan lain tentu saja bagi Johnson, yang terjebak dengan sistem peringatan regional yang menetapkan berbagai pembatasan untuk daerah-daerah tergantung pada tingkat keparahan infeksi lokal. London dan sebagian besar wilayah Inggris Tenggara ditempatkan di bawah tingkat pembatasan tertinggi pada pertengahan Desember, dan lebih banyak wilayah segera bergabung dengan mereka.

Tetapi segera menjadi jelas bahwa pendekatan regional tidak berhasil untuk menghentikan penyebaran virus, dan para kritikus menyerukan penguncian nasional yang lebih ketat.

Dan sementara sekolah-sekolah di London sudah tutup karena tingkat infeksi yang tinggi di ibu kota, Johnson mengatakan bahwa siswa di banyak bagian negara itu dapat kembali ke ruang kelas pada hari Senin setelah liburan Natal, yang membuat kecewa serikat guru.

“Kami lega pemerintah akhirnya tunduk pada hal yang tak terhindarkan dan setuju untuk memindahkan sekolah dan perguruan tinggi ke pendidikan jarak jauh sebagai tanggapan atas tingkat infeksi COVID yang mengkhawatirkan,” kata Geoff Barton, sekretaris jenderal Asosiasi Pimpinan Sekolah dan Perguruan Tinggi.

——

Jill Lawless berkontribusi pada laporan ini.

Source : Data HK