Dari rumahnya, Attenborough menampilkan ‘A Perfect Planet’ kepada pemirsa


LONDON – Sir David Attenborough adalah seorang penjelajah dunia, menemukan daratan yang sangat jauh dan spesies eksotis untuk pemirsa TV sejak 1950-an. Pandemi mungkin telah membuatnya tetap di rumah selama sebagian besar tahun 2020, tetapi itu tidak menghentikan pembawa acara legendaris untuk melanjutkan pekerjaannya agar dunia bertindak terhadap perubahan iklim.

Attenborough merekam salah satu sulih suara khasnya – hangat, tenang, dan penuh daya tarik yang menular terhadap alam – untuk serial BBC dan Discovery baru “A Perfect Planet,” yang dirilis pada awal Januari.

Tinggal di rumah belum sepenuhnya memisahkan Attenborough, 94, dari alam.

“Saya telah melihat dunia berlalu dalam dunia alami di taman saya dengan kesinambungan dan intensitas yang belum dapat saya berikan, hampir selamanya, sungguh.”

Dia hanya keluar rumah dua kali, untuk pergi ke dokter gigi.

Merekam “A Perfect Planet” memerlukan beberapa dekorasi ulang ruang makan di rumah London barat Attenborough.

Selimut atau selimut digantung di sekitar dinding untuk meredam gema apa pun dan pengaturan teknis memungkinkan Attenborough untuk melihat rekaman tersebut, sementara Produser Eksekutif Alastair Fothergill menasihatinya, dari jarak lebih dari 100 mil di Bristol.

Kabel mikrofon keluar jendela sehingga suaranya dapat direkam oleh anggota kru di taman.

“Dia sekarang punya caboose karena musim dingin tiba, kami punya gubuk untuknya. Tapi di musim panas dia duduk di tengah hujan dan dia mendengarkan apa yang saya katakan dan merekamnya, ”kata Attenborough.

Ini bukan satu-satunya pencapaian yang dikendalikan dari jarak jauh dalam seri ini.

Soundtrack musik – mengiringi apa pun dari ribuan flamingo yang bersarang di danau asin yang tidak bersahabat di Afrika Tengah hingga kepiting merah Pulau Christmas yang bermigrasi dari hutan ke Samudra Hindia – juga direkam dari kejauhan.

“Komposer luar biasa kami (Ilan Ishkeri) bekerja dengan orkestra di Islandia karena Islandia tidak terlalu tertutup. Mereka memiliki COVID yang sangat sedikit. Dia benar-benar mengarahkan dan memimpin orkestra itu dari Inggris, ”kata Fothergill.

“Ini menantang. Namun menurut saya produk akhir benar-benar memenuhi standar yang sangat tinggi yang kami tetapkan sendiri. ”

Premis dari serial ini adalah perayaan mengapa Bumi adalah lingkungan yang ideal bagi begitu banyak spesies berbeda untuk hidup dan hidup berdampingan. Dibidik di 31 negara, butuh waktu 4 tahun dan enam letusan gunung berapi untuk mengumpulkan rekaman dari dekat yang mencakup penyu sungai yang bertelur di jeruji pasir Amazon, beruang coklat memancing salmon di Rusia, dan owa-owa yang berayun di hutan tropis Asia Tenggara.

Episode yang berbeda melihat peran penting yang dimainkan oleh matahari, lautan, gunung berapi, cuaca, dan tentu saja, manusia.

Semua yang dilakukan Attenborough menangani krisis iklim dan apa yang dapat dilakukan orang, dan apa yang harus mereka hentikan, untuk membantu menyelamatkan ekosistem yang rapuh ini.

Awalnya kecewa karena Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa ditunda hingga tahun depan, presenter dan aktivis berharap “A Perfect Planet” akan memberikan “dorongan” pada acara tersebut.

“Sangat penting untuk memberikan solusi kepada orang-orang. Saya pikir jika tidak, orang akan menancapkan kepala mereka di pasir. Anda perlu memberi tahu mereka apa yang dapat mereka lakukan untuk membantu membalikkan keadaan, ”kata Fothergill, yang merupakan kolaborator lama di Attenborough.

Mengenai bagaimana alam telah pulih selama pandemi, Attenborough tahu bahwa biayanya mahal: “Ribuan orang mati. Jangan mengecilkannya.

“Seharusnya itu menyebabkan kita semua, yang selamat, untuk menenangkan diri dan melihat bahwa kita bisa bertindak bersama,” katanya. “Kami dapat memikirkan solusi, menganalisis, dan menerapkannya secara internasional.”

Ini adalah pesan yang dia yakin sedang didengarkan orang.

“Jika umat manusia ingin bertahan hidup tanpa bencana besar, sekaranglah waktunya untuk melakukannya.”

Attenborough mengatakan dia bersyukur masih bisa menceritakan kisah planet ini.

“Senang rasanya benar-benar merasa bahwa Anda masih kompeten untuk melakukannya. Saya menunggu mereka memberi tahu saya. Tapi maksud saya saya sangat beruntung, ”kata Attenborough The Associated Press. “Banyak sekali teman saya, bukan karena kesalahan mereka sendiri, mereka tidak dapat melakukannya dan mereka tidak dapat melakukannya.”

Ditanya apakah ada rahasia umur panjangnya, Attenborough mempertimbangkan pertanyaan itu dan berkata, “Yah …” sambil bersekongkol ke arah layar.

“Tidak, tidak ada,” dia menyelesaikannya sambil tertawa.

“A Perfect Planet” meluncurkan penemuan layanan baru + pada 4 Januari dan ditayangkan di BBC One Inggris dan BBC Earth Kanada pada 3 Januari.

Source : Bandar Togel Terpercaya