Dengan diamnya Trump, pembalasan atas peretasan dunia maya mungkin jatuh ke tangan Biden


WASHINGTON – Semua jari menunjuk ke Rusia sebagai sumber peretasan terburuk yang pernah dilakukan oleh lembaga pemerintah AS. Tetapi Presiden Donald Trump, yang telah lama waspada menyalahkan Moskow atas serangan siber, telah diam.

Kurangnya pernyataan apa pun yang berusaha meminta pertanggungjawaban Rusia menimbulkan keraguan tentang kemungkinan tanggapan yang cepat dan menunjukkan pembalasan apa pun – baik melalui sanksi, tuduhan kriminal atau tindakan dunia maya – akan diserahkan ke tangan pemerintahan Presiden terpilih Joe Biden. .

“Saya membayangkan bahwa pemerintahan yang akan datang menginginkan menu tentang apa saja pilihannya dan kemudian akan memilih,” kata Sarah Mendelson, seorang profesor kebijakan publik Universitas Carnegie Mellon dan mantan duta besar AS untuk Dewan Ekonomi dan Sosial PBB. “Apakah ada penyerangan bertahap? Apakah ada penyerangan habis-habisan? Berapa banyak yang ingin kamu lakukan di luar gerbang?”

Yang pasti, tidak jarang pemerintah menahan diri untuk tidak meratakan tuduhan publik atas kesalahan peretasan sampai mereka mengumpulkan cukup bukti. Di sini, para pejabat AS mengatakan mereka baru-baru ini menyadari pelanggaran yang menghancurkan di berbagai badan pemerintah di mana agen intelijen asing bersembunyi tanpa terdeteksi selama sembilan bulan. Tetapi tanggapan Trump, atau kekurangannya, sedang diawasi dengan ketat karena keasyikannya dengan upaya yang sia-sia untuk membalikkan hasil pemilihan bulan lalu dan karena penolakannya untuk secara terbuka mengakui bahwa peretas Rusia ikut campur dalam pemilihan presiden 2016 untuk menguntungkannya.

Tindakan apa yang mungkin diambil Biden tidak jelas, atau bagaimana tanggapannya dapat dibentuk oleh kritik bahwa pemerintahan Obama tidak bertindak cukup agresif untuk menggagalkan campur tangan pada tahun 2016. Dia menawarkan petunjuk dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis, mengatakan bahwa pemerintahannya akan proaktif dalam mencegah serangan siber dan membebankan biaya pada musuh di belakang mereka.

Pernyataan pemerintah AS sejauh ini belum menyebutkan Rusia. Ditanya tentang keterlibatan Rusia dalam wawancara radio hari Senin, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengakui bahwa Rusia secara konsisten mencoba menembus server Amerika, tetapi dengan cepat beralih ke ancaman dari China dan Korea Utara.

Senator Demokrat Dick Durbin dan Richard Blumenthal, yang diberi pengarahan Selasa tentang kampanye peretasan dalam sesi Komite Angkatan Bersenjata rahasia, dengan tegas menyalahkan Rusia.

Ada tanda-tanda lain dalam administrasi pengakuan mata yang jelas dari tingkat keparahan serangan, yang terjadi setelah mata-mata dunia maya elit menyuntikkan kode berbahaya ke dalam perangkat lunak perusahaan yang menyediakan layanan jaringan. Badan keamanan siber sipil memperingatkan dalam sebuah peringatan Kamis bahwa peretasan tersebut menimbulkan “risiko besar” bagi jaringan pemerintah dan swasta.

Tanggapan dapat dimulai dengan pernyataan publik bahwa Rusia diyakini bertanggung jawab, penilaian yang sudah dibagikan secara luas di pemerintah AS dan komunitas keamanan siber. Pernyataan seperti itu seringkali tidak langsung. Butuh berminggu-minggu setelah insiden tersebut menjadi publik bagi pemerintahan Obama untuk mengarahkan Korea Utara dalam peretasan Sony Pictures Entertainment pada tahun 2014 dan untuk direktur intelijen nasional saat itu James Clapper untuk mengonfirmasi China sebagai “tersangka utama” dalam peretasan Kantor Manajemen Personalia .

Penamaan-dan-mempermalukan publik selalu menjadi bagian dari pedoman. Mantan penasihat keamanan dalam negeri Trump, Thomas Bossert, menulis minggu ini dalam sebuah opini New York Times bahwa “Amerika Serikat, dan idealnya sekutunya, harus secara terbuka dan formal mengaitkan tanggung jawab atas peretasan ini.” Senator Republik Mitt Romney mengatakan dalam wawancara radio SiriusXM bahwa “luar biasa” Gedung Putih belum angkat bicara.

Kemungkinan lain adalah dakwaan federal, dengan asumsi penyelidik dapat mengumpulkan cukup bukti untuk melibatkan peretas individu. Kasus-kasus seperti itu membutuhkan banyak tenaga dan seringkali memakan waktu bertahun-tahun, dan meskipun kemungkinan kecil untuk dituntut di ruang sidang, Departemen Kehakiman menganggapnya memiliki efek jera yang kuat.

Sanksi, hukuman yang dijatuhkan atas waktu, dapat memiliki lebih banyak gigitan dan hampir pasti akan ditimbang oleh Biden. Presiden Barack Obama mengusir diplomat Rusia karena campur tangan pemilu 2016, dan pemerintahan Trump serta sekutu Barat mengambil tindakan serupa terhadap Moskow karena diduga meracuni mantan perwira intelijen di Inggris.

Mengungkap korupsi Kremlin, termasuk bagaimana Presiden Rusia Vladimir Putin mengumpulkan dan menyembunyikan kekayaannya, mungkin merupakan pembalasan yang lebih hebat.

“Ini bukan sekadar balas dendam atau meretas kembali sistem mereka,” kata Mendelson, mantan duta besar. “Ini,` Kami akan mencari apa yang benar-benar Anda pedulikan, dan yang benar-benar Anda pedulikan adalah dana yang disimpan, dan mengungkap jaringan yang lebih besar dan bagaimana itu terhubung ke Kremlin. “‘

AS juga dapat membalas di dunia maya, jalan yang dipermudah oleh otorisasi administrasi Trump yang telah mengakibatkan beberapa operasi.

Mantan penasihat keamanan nasional John Bolton mengatakan kepada wartawan pada pengarahan 2018 bahwa operasi dunia maya ofensif terhadap saingan asing sekarang akan menjadi bagian dari persenjataan AS dan bahwa tanggapan AS tidak akan lagi bersifat defensif.

“Kami benar-benar dapat menghancurkan jaringan rumah mereka,” kata Jason Healey, seorang sarjana konflik dunia maya Universitas Columbia. “Dan setiap kali kami melihat operator mereka bermunculan, mereka tahu bahwa kami akan mengejar mereka, di mana pun mereka berada.”

Komando Siber AS juga telah mengambil langkah-langkah yang lebih proaktif, terlibat dalam apa yang para pejabat gambarkan sebagai operasi “berburu ke depan” yang memungkinkan mereka mendeteksi ancaman siber di negara lain sebelum mencapai target yang diinginkan. Pejuang cyber militer, misalnya, bermitra dengan Estonia pada minggu-minggu sebelum pemilihan presiden AS dalam operasi gabungan yang bertujuan untuk mengidentifikasi dan mempertahankan diri dari ancaman dari Rusia.

Sementara AS juga produktif dalam pengumpulan intelijen dunia maya yang ofensif – menyadap telepon pemimpin asing sekutu dan memasukkan spyware ke router komersial, misalnya – upaya semacam itu diukur dibandingkan dengan infeksi 18.000 organisasi pemerintah dan sektor swasta di SolarWinds hack, kata Healey.

Tanggapan yang lebih baik – karena spionase itu sendiri bukanlah kejahatan – adalah melipatgandakan keamanan siber defensif, kata Healey.

David Simon, seorang ahli keamanan siber dan mantan penasihat khusus Departemen Pertahanan, mengatakan pasti ada konsekuensi bagi mereka yang bertanggung jawab atas serangan – dan pemerintahan Trump “telah gagal meminta pertanggungjawaban Kremlin.”

“Sampai jelas AS akan membebankan biaya yang berarti pada musuh,” katanya dalam email, “perubahan material dalam perilaku Kremlin sepertinya tidak akan terlihat.”

Source : Totobet SGP