Dipenjara hampir 40 tahun, seorang pria AS dibebaskan setelah seorang saksi menarik kembali ceritanya


Walter Forbes adalah seorang mahasiswa muda pada tahun 1982 ketika dia melangkah di antara dua kelompok yang berkelahi di luar sebuah bar di kota kecilnya di Michigan.

Salah satu pria, Dennis Hall, membalas keesokan harinya, menembak Forbes empat kali. Segera setelah itu, Hall meninggal dalam kebakaran yang tampak jelas, dan Forbes dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat, menurut dokumen pengadilan.

Sekarang, dalam cerita rumit yang pertama kali dilaporkan oleh Detroit Free Press, Forbes telah bebas setelah seorang saksi kunci menarik kembali kesaksiannya.

Saat dengan jaminan atas penembakan tersebut, Hall tewas dalam kebakaran di apartemennya di Jackson. Tunangannya berhasil melarikan diri bersama putri kecil mereka.

Penyelidik kebakaran menemukan wadah bensin biru di tempat kejadian dan bukti akselerator di dalam lantai pertama gedung, menurut dokumen pengadilan.

Forbes mengatakan dia mengetahui kematian Hall saat mendengarkan program radio pagi.

“Entah bagaimana mereka akan mencoba membingkai ini pada saya,” kata Forbes kepada CNN. “Pikiran itu terlintas dalam pikiranku.”

Tiga bulan setelah kebakaran, seorang ibu muda muncul.

Annice Kennebrew mengatakan dia telah melihat Forbes dan dua pria lainnya membawa tabung bensin merah di dekat gedung selama kebakaran terjadi dan melihat mereka menuangkan bensin di sekitarnya, menurut dokumen pengadilan.

Catatan Kennebrew berbeda dengan apa yang ditemukan oleh penyelidik kebakaran. Sementara dia menjelaskan bensin dituangkan ke bagian luar gedung, penyelidik menemukan hangus dan bukti akselerator hanya di bagian dalam.

Satu kontainer yang berbau bensin ditemukan di lokasi kejadian. Itu berwarna biru, bukan merah, menurut dokumen pengadilan.

Salah satu tersangka lulus tes poligraf, dan tuduhan terhadapnya dibatalkan. Sedetik dibebaskan. Hanya Forbes yang dihukum.

Juri hanya mendengar sebagian dari serangkaian bukti, tentang orang lain yang berdiri untuk mendapatkan keuntungan dari kebakaran itu.

Seorang keterangan rahasia tanpa nama menelepon polisi empat hari setelah kebakaran, menggantungkan tanggung jawab pada pemilik gedung.

Tip tersebut dianggap tidak dapat diterima pada saat itu, menurut pengacara Forbes saat ini, Imran Syed.

David Jones, yang telah memiliki gedung itu selama delapan tahun, mengasuransikannya dua bulan sebelum kebakaran, menurut catatan penyelidik kebakaran yang dirangkum oleh pembela.

Jones meninggal beberapa waktu sebelum Michigan Innocence Clinic menangani kasus Forbes, menurut Syed.

Di pengadilan, Jones bersaksi bahwa nilai jual kembali maksimum properti itu adalah $ 35.000. Asuransi dibayarkan $ 50.200, menurut dokumen pengadilan.

Setelah Forbes dihukum, seorang saksi datang, memberi tahu penyelidik kebakaran setempat bahwa seorang kenalan telah mengakui membakar Jones dengan imbalan $ 1.000, menurut dokumen pengadilan.

Tidak jelas apakah pihak berwenang menindaklanjuti informasi tersebut.

Pada tahun 1990, Jones mengaku tidak ikut serta dalam skema penipuan asuransi pembakaran di dekat Livingston County.

Selama penyelidikan, seorang konspirator menyebutkan Jones terlibat dalam kebakaran tahun 1982 di Jackson, menurut dokumen pengadilan.

Saat di penjara, Forbes mengatakan dia sedang membaca koran ketika dia melihat artikel tentang kasus tersebut. Ia mengaku lega melihat kemiripan kasus pembakaran.

“Itu adalah pola orang ini,” kata Forbes kepada CNN.

Forbes menghubungi Michigan Innocence Clinic, yang mulai menyelidiki kasusnya pada 2010.

Klinik, yang dijalankan oleh pengacara dan mahasiswa di Universitas Michigan, dikejutkan oleh penggunaan satu saksi untuk menghukum seorang pria atas pembunuhan.

“Kami tahu ada dua hal yang kami inginkan: berbicara dengan saksi dan melihat apa ceritanya. Kami juga tahu sejak awal ada tersangka pengganti dalam kasus ini,” kata Syed.

Syed dan timnya mulai menghubungi Kennebrew, mencoba memahami apa yang sebenarnya dia lihat. Akhirnya, karena sakit pernafasan, dia mengundang mereka ke rumah temannya di Jackson pada tahun 2017.

“Dia jujur,” kata Syed. “Dia mengatakan bahwa pada saat kebakaran dia berusia 19 tahun, dan ada dua pria di komunitas yang memanfaatkan itu.”

Beberapa minggu setelah kebakaran, dua pria lokal mendekatinya dan menekannya untuk melibatkan Forbes dan dua pria lainnya dalam pembakaran.

“Mereka mengancam akan membunuh anak-anak saya, orang tua, saudara kandung, dan saya jika saya tidak melapor ke polisi dan bersaksi di persidangan bahwa saya melihat Walter dan dua pria lainnya membakar,” kata Kennebrew dalam pernyataan sumpah pada 2017.

“Semua yang saya katakan kepada polisi, dan semua yang saya bersaksi di persidangan berkaitan dengan saya menyaksikan pembakaran, adalah palsu,” lanjut pernyataan tertulis itu. “Sejauh yang saya tahu, Walter tidak ada hubungannya dengan kejahatan ini.”

Kennebrew ragu-ragu untuk berbicara tentang kesaksiannya ketika dihubungi oleh CNN. Ketika ditanya apakah dia ditekan sebelum kesaksian awalnya, dia berkata, “Itu sulit. Saya masih kecil.”

Dia berkata dia menarik kembali “karena itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.”

Kennebrew, Forbes dan Syed mengatakan tidak jelas mengapa kedua pria itu menekannya untuk menuduh ketiganya. Forbes mengatakan mereka mungkin telah berselisih dengan saudaranya, tetapi dia tidak yakin alasan pastinya.

Hakim Pengadilan Sirkuit Jackson County mendengarkan kasus tersebut dari jarak jauh pada bulan Mei dan Juni.

Klinik berargumen Forbes berhutang percobaan baru berdasarkan pengakuan Kennebrew dan keyakinan Jones tahun 1990.

“Tidak ada yang mustahil, tapi jika Anda tidak punya bukti, Anda tidak bisa mempertahankan keyakinan,” kata Syed.

Setelah menyelidiki kembali kasus tersebut, kantor kejaksaan Jackson County memilih untuk menentang mosi Michigan Innocence Clinic untuk mendapatkan pembebasan dari putusan.

Dalam jawaban atas laporan singkat klinik tersebut, jaksa penuntut daerah berpendapat bahwa Forbes harus “menunjukkan ‘kemungkinan yang lebih besar daripada tidak’ bahwa juri akan membebaskan” jika dia diberikan persidangan baru.

Pengajuan jaksa penuntut juga menyatakan bahwa ketidakkonsistenan dalam kesaksian asli Kennebrew tidak signifikan, dan dia bisa “dengan mudah” bingung tentang warna sementara bagian lain dari akunnya bagus.

Jaksa juga mempertanyakan mengapa kedua pria itu menekan Kennebrew untuk bersaksi sejak awal. Kedua pria tersebut telah meninggal, menurut dokumen pengadilan.

Jaksa penuntut Jackson County tidak menanggapi permintaan komentar CNN.

Hakim mencabut hukuman Forbes musim gugur ini, dan jaksa penuntut mengajukan mosi untuk membatalkan kasus tersebut.

Forbes bebas pada 20 November. Dia mengatakan dia berharap untuk melanjutkan pekerjaan yang dia mulai di penjara dengan kelompok reformasi penjara. Dibebaskan, katanya, seperti melihat “visi yang terungkap”.

Syed mengetahui kasus Forbes ketika dia menjadi mahasiswa hukum di University of Michigan, bekerja di klinik, dan telah menangani kasus ini selama dekade pertamanya sebagai pengacara.

“Tidak serumit itu. Ini bukan kasus DNA. Ini bukan kasus sains forensik. Ini cukup mudah,” kata Syed. “Sangat menyedihkan bahwa butuh waktu 38 tahun.”

Source : Toto Hk