Gelembung infeksi COVID-19 Desa Olimpiade sudah ‘rusak’: pakar kesehatan


TOKYO – Apa yang disebut gelembung untuk mengendalikan infeksi COVID-19 di Perkampungan Atlet Olimpiade di Tokyo sudah “rusak” dan menimbulkan risiko penyebaran infeksi ke masyarakat umum, kata seorang pakar kesehatan masyarakat terkemuka, Selasa.

Pejabat pertandingan pada hari Minggu melaporkan kasus COVID-19 pertama di antara para pesaing di desa atlet di Tokyo di mana 11.000 atlet diperkirakan akan tinggal. Sejak 2 Juli, penyelenggara Tokyo 2020 telah melaporkan 58 kasus positif di kalangan atlet, ofisial, dan jurnalis.

“Jelas bahwa sistem gelembung agak rusak,” kata Kenji Shibuya, mantan direktur Institute for Population Health di King’s College London.

“Kekhawatiran terbesar saya adalah, tentu saja, akan ada sekelompok infeksi di desa atau beberapa akomodasi dan interaksi dengan penduduk setempat.”

Pengujian yang tidak memadai di perbatasan dan ketidakmungkinan mengendalikan pergerakan orang berarti bahwa Olimpiade dapat memperburuk penyebaran varian virus Delta yang menular, tambahnya.

Presiden Komite Olimpiade Internasional Thomas Bach mengatakan pekan lalu bahwa protokol pengujian dan karantina akan membuat “nol” risiko peserta Olimpiade menginfeksi penduduk di Jepang.

Pernyataan seperti itu hanya akan membingungkan dan membuat marah orang, kata Shibuya, karena kondisi sebenarnya di lapangan “benar-benar berlawanan.”

Pada bulan April, Shibuya ikut menulis komentar di British Medical Journal bahwa Olimpiade harus “dipertimbangkan kembali” karena ketidakmampuan Jepang untuk menahan kasus virus corona.

Kasus COVID-19 baru di Tokyo mencapai 1.410 pada hari Sabtu, hampir mendekati enam bulan, sementara Olimpiade akan dimulai hanya dalam tiga hari.

Pakar kesehatan masyarakat telah memperingatkan bahwa faktor musiman, peningkatan mobilitas, dan penyebaran varian Delta dapat menyebabkan lonjakan melewati 2.000 kasus per hari di Tokyo pada bulan depan, tingkat yang dapat mendorong sistem medis kota ke titik puncaknya.

Hanya 33% orang di Jepang yang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19, di antara tingkat terendah di antara negara-negara kaya, menurut pelacak Reuters. Dorongan vaksinasi telah meningkat sejak bulan lalu, tetapi baru-baru ini surut karena pasokan dan hambatan logistik.

Sebaliknya, Kota Soma di prefektur utara Fukushima di mana Shibuya memimpin upaya vaksinasi baru-baru ini menyelesaikan sebagian besar inokulasinya, jauh di depan sebagian besar Jepang.

(Laporan oleh Rocky Swift; Penyuntingan oleh Michael Perry)


Source : Data Sidney