Lori Loughlin dibebaskan setelah hukuman penjara dalam penipuan perguruan tinggi


Aktor “Full House” Lori Loughlin dibebaskan dari penjara pada Senin setelah menghabiskan dua bulan di balik jeruji besi karena membayar suap setengah juta dolar untuk memasukkan kedua putrinya ke perguruan tinggi.

Loughlin dibebaskan dari penjara federal di Dublin, California, di mana dia telah menjalani hukumannya karena perannya dalam skema penyuapan penerimaan perguruan tinggi, kata Biro Penjara federal. Suaminya, perancang busana Mossimo Giannulli, menjalani hukuman lima bulan di penjara di Lompoc dekat Santa Barbara, California.

Loughlin dan Giannulli pada awalnya seharusnya melapor ke penjara pada 19 November, tetapi jaksa dan pengacara pembela setuju Loughlin dapat memulai hukumannya pada 30 Oktober. Loughlin juga setuju bahwa dia tidak akan mencari pembebasan lebih awal atas alasan terkait virus corona, kata jaksa penuntut. .

Giannulli dijadwalkan akan dibebaskan pada 17 April, kata Biro Penjara.

Loughlin dan Giannulli termasuk di antara terdakwa profil tertinggi yang didakwa dalam skema tersebut, yang mengungkapkan sejauh mana beberapa orang tua kaya akan berusaha untuk memasukkan anak-anak mereka ke universitas elit.

Pasangan terkenal itu mengaku pada bulan Mei membayar $ 500.000 untuk memasukkan kedua putri mereka ke University of Southern California sebagai perekrutan kru meskipun tidak ada gadis yang menjadi pendayung. Pengakuan bersalah mereka adalah pembalikan yang menakjubkan bagi pasangan itu, yang pengacaranya bersikeras selama setahun tidak bersalah dan menuduh penyelidik memalsukan bukti terhadap mereka.

Satu-satunya komentar publik yang dibuat Loughlin atau Giannulli tentang kasus tersebut sejak penangkapan mereka tahun lalu datang pada sidang hukuman mereka pada bulan Agustus. Loughlin mengatakan kepada hakim bahwa tindakannya “membantu memperburuk ketidaksetaraan yang ada dalam masyarakat” dan berjanji untuk melakukan segala daya untuk menggunakan pengalamannya sebagai “katalis untuk berbuat baik.”

Putri bungsu mereka, influencer media sosial Olivia Jade, membuat pernyataan publik pertamanya tentang skandal bulan ini dalam serial “Red Table Talk.” Olivia Jade berkata dia tidak ingin atau pantas dikasihani.

“Kami mengacau. Saya hanya ingin kesempatan kedua menjadi seperti, ‘Saya tahu saya mengacau.’ Dan selama ini saya tidak bisa membicarakan hal ini karena legalitas di baliknya, “katanya.

Dari hampir 60 orang tua, pelatih, dan lainnya yang didakwa dalam kasus tersebut, sekitar selusin masih memperjuangkan tuduhan tersebut. Hukuman untuk orang tua yang telah mengajukan pembelaan sejauh ini dalam kasus tersebut berkisar dari beberapa minggu hingga sembilan bulan.

Source : Bandar Togel Terpercaya