Paus di hari Natal: Vaksin untuk semua; yang membutuhkan, rentan dulu


KOTA VATIKAN – Paus Fransiskus mengajukan permohonan pada Hari Natal kepada pihak berwenang untuk menyediakan vaksin COVID-19 bagi semua, bersikeras bahwa yang pertama haruslah yang paling rentan dan membutuhkan, terlepas dari siapa yang memegang hak paten untuk suntikan tersebut.

“Vaksin untuk semua orang, terutama bagi yang paling rentan dan membutuhkan,” yang harus menjadi yang pertama dalam antrean, kata Francis dalam sambutan langsung dari teks yang telah disiapkannya, menyebut pengembangan vaksin semacam itu sebagai “cahaya harapan” bagi dunia.

“Kita tidak bisa membiarkan nasionalisme tertutup menghalangi kita untuk hidup sebagai keluarga manusia sejati,” kata paus.

Dia menyerukan kepada para pemimpin negara, bisnis dan organisasi internasional untuk “mempromosikan kerjasama dan bukan persaingan, dan untuk mencari solusi untuk semua.”

Di tengah lonjakan infeksi virus korona musim gugur ini di Italia, Paus Fransiskus memutuskan tradisi untuk Natal. Alih-alih menyampaikan pidato “Urbi et Orbi” – bahasa Latin untuk “ke kota dan dunia” – di luar ruangan dari pusat loggia Basilika Santo Petrus, dia membacanya dari dalam aula besar di Istana Apostolik, diapit oleh dua pohon Natal dengan lampu berkedip.

Biasanya, puluhan ribu orang memadati Lapangan Santo Petrus untuk menerima berkat Natal dari paus dan mendengarkan pidatonya. Tetapi langkah-langkah Italia untuk mencoba mengendalikan infeksi hari libur memungkinkan orang meninggalkan rumah mereka pada hari Natal hanya untuk alasan mendesak seperti pekerjaan, kesehatan, kunjungan ke orang terdekat yang dicintai atau berolahraga di dekat rumah.

Dampak pandemi pada kehidupan mendominasi refleksi Francis pada tahun lalu.

“Saat ini dalam sejarah, yang ditandai dengan krisis ekologi dan ketidakseimbangan ekonomi dan sosial yang parah yang hanya diperburuk oleh pandemi virus corona, semakin penting bagi kita untuk saling mengakui sebagai saudara dan saudari,” kata Francis.

Persaudaraan dan kasih sayang berlaku untuk orang-orang “meskipun mereka bukan anggota keluarga saya, suku saya, atau agama saya,” katanya.

Paus Fransiskus berdoa agar kelahiran Yesus akan menginspirasi orang-orang untuk menjadi “murah hati, mendukung, dan membantu” bagi mereka yang membutuhkan, termasuk mereka yang bergumul dengan “dampak ekonomi dari pandemi dan wanita yang menderita kekerasan dalam rumah tangga selama bulan-bulan penguncian ini.”

Memperhatikan bahwa “benua Amerika” sangat terpukul oleh COVID-19, dia mengatakan bahwa pandemi tersebut menambah penderitaan, “yang sering diperburuk oleh konsekuensi korupsi dan perdagangan narkoba.” Secara khusus dia mengutip penderitaan rakyat Venezuela.

Pada hari ketika umat Kristen mengingat Yesus sebagai bayi, Paus Fransiskus menarik perhatian kepada “terlalu banyak anak di seluruh dunia, terutama di Suriah, Irak dan Yaman, yang masih harus membayar mahal harga perang.”

Di antara orang-orang lain yang dia katakan sangat membutuhkan penghiburan pada waktu Natal adalah orang-orang Irak, dan “khususnya Yazidi, yang terpukul parah oleh perang tahun-tahun terakhir.” Dan, dia berkata, “Saya tidak bisa melupakan orang-orang Rohingya,” sambil menambahkan bahwa dia berharap Yesus, “yang lahir miskin di antara orang miskin, akan membawa harapan dalam penderitaan mereka.”

Source : Live Draw HK