Peradaban Pueblo berkembang pesat setelah letusan gunung berapi purba
Tech

Peradaban Pueblo berkembang pesat setelah letusan gunung berapi purba

TORONTO – Bencana iklim kuno dan dampaknya yang meluas di seluruh dunia adalah faktor utama dalam peradaban kuno yang berkembang di masyarakat Pribumi Pueblo di Amerika Utara, menurut sebuah studi baru di Antiquity Journal.

Pada tahun 536 M, letusan gunung berapi besar-besaran di Islandia mengakibatkan bencana iklim di sebagian besar Eropa dan Asia, dengan musim dingin vulkanik yang meredupkan matahari, menurunkan suhu dan menyebabkan gagal panen.

Letusan kedua pada tahun 541 M memperpanjang krisis, mungkin selama beberapa dekade.

Letusan dan dampak yang dihasilkan membuat seorang sarjana abad pertengahan menggambarkannya sebagai “salah satu periode terburuk untuk hidup, jika bukan tahun terburuk.”

Dalam Antiquity Journal edisi Februari 2022 mendatang, para peneliti dari University of California Los Angeles dan Colorado State University telah mempelajari bagaimana masyarakat adat di Amerika Utara dipengaruhi oleh perubahan lingkungan yang berasal dari letusan gunung berapi.

Berfokus pada masyarakat Pueblo leluhur di tempat yang sekarang menjadi wilayah utara barat daya Amerika, penelitian ini mengungkapkan akibat letusan gunung berapi mengakibatkan periode dingin yang dramatis di wilayah tersebut, yang menyebabkan migrasi menjauh dari daerah yang terkena dampak karena gagal panen.

Lingkaran pohon yang diperiksa dari seluruh barat daya AS menunjukkan bagaimana kondisi dingin dan kering setelah letusan menghambat pertumbuhan tanaman dan data arkeologi menunjukkan penurunan tempat tinggal dan konstruksi, dengan bukti ditinggalkannya tradisi lama di daerah tersebut.

Pada saat itu masyarakat adat tinggal di dusun-dusun kecil dan tersebar berdasarkan ikatan keluarga. Krisis iklim, bagaimanapun, merobek struktur sosial yang ada, kata studi tersebut.

Pada periode setelah krisis, yang melihat ledakan populasi di sebagian besar Arizona, New Mexico, Colorado dan Utah selama abad ke-7, para peneliti percaya itu mencerminkan pemulihan dari akibat letusan, yang mengarah ke gaya hidup baru.

Tanaman baru, menggunakan teknologi baru dan membangun pemukiman dengan bangunan komunal besar dengan bukti ideologi sosial dan politik bersama meletakkan dasar bagi desa awal.

Masyarakat Pueblo leluhur yang direorganisasi dan dihasilkan akhirnya akan menciptakan situs-situs terkenal seperti Chaco Canyon, pusat budaya utama dari 800 hingga 1150 M.

Para arkeolog telah mencoba mencari tahu alasan bagaimana kelompok Pueblo kuno bergeser dari dusun kecil yang berpusat pada keluarga ke situs besar yang berisi bangunan terbesar di benua itu pada saat itu.

Studi baru menyatakan bahwa transformasi itu sebagian merupakan hasil dari krisis iklim yang mempengaruhi masyarakat adat dan menyebabkan reorganisasinya.

“Masyarakat manusia mampu melakukan reorganisasi untuk menghadapi gangguan iklim yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata penulis utama studi RJ Sinensky dalam rilisnya, “Hampir 1.500 tahun yang lalu, para petani Puebloan Leluhur yang tinggal di dataran tinggi gersang yang sekarang disebut barat daya Amerika Serikat memiliki banyak akal dan ulet. dalam menanggapi anomali suhu global paling ekstrem yang terjadi dalam 2.500 tahun terakhir.”

Keturunan orang Pueblo kuno terus tinggal di tempat yang sekarang menjadi wilayah utara barat daya Amerika.


Posted By : totobet hongkong