Polisi: Ledakan di Nashville mungkin ‘disengaja’


NASHVILLE – Sebuah ledakan mengguncang jalan-jalan yang sebagian besar sepi di pusat kota Nashville pada pagi hari Natal, menghancurkan jendela, merusak bangunan, dan melukai tiga orang. Pihak berwenang mengatakan mereka yakin ledakan itu disengaja. FBI memimpin penyelidikan.

Juru bicara Departemen Kepolisian Metro Nashville, Don Aaron mengatakan polisi menanggapi panggilan tembakan sebelum pukul 6 pagi tetapi tidak menemukan tanda-tanda penembakan, meskipun petugas melihat kendaraan yang mencurigakan dan memanggil unit berbahaya. Sementara mereka menunggu, kendaraan itu meledak.

Aaron mengatakan tiga orang dibawa ke rumah sakit daerah untuk perawatan, meski tidak ada yang dalam kondisi kritis. Dia mengatakan beberapa orang telah dibawa ke kantor polisi pusat departemen untuk diinterogasi tetapi menolak memberikan rincian lebih lanjut.

FBI akan memimpin penyelidikan, kata juru bicara Joel Siskovic. Penyelidik federal dari Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api, dan Bahan Peledak juga berada di lokasi. FBI adalah lembaga penegak hukum utama yang bertanggung jawab untuk menyelidiki kejahatan federal, seperti pelanggaran bahan peledak dan tindakan terorisme.

Asap hitam dan kobaran api terlihat Jumat pagi mengepul dari daerah itu, yang dipenuhi dengan bar, restoran, dan tempat ritel lainnya dan dikenal sebagai jantung pusat turis di pusat kota Nashville.

Bangunan-bangunan berguncang di sekitar dan sekitarnya setelah ledakan keras terdengar.

Buck McCoy, yang tinggal di dekat daerah tersebut, memposting video di Facebook yang menunjukkan air mengalir ke langit-langit rumahnya. Alarm berbunyi di latar belakang dan tangisan orang-orang dalam keadaan sangat tertekan di latar belakang. Api terlihat di jalan di luar.

McCoy mengatakan dia mendengar suara tembakan 15 menit sebelum ledakan mengguncang gedungnya. McCoy mengatakan jendela rumahnya sepenuhnya pecah.

“Semua jendelaku, semuanya tertiup ke kamar sebelah. Jika aku berdiri di sana, itu akan mengerikan,” katanya.

“Rasanya seperti bom. Sebesar itu,” katanya kepada The Associated Press.

“Ada sekitar empat mobil yang terbakar. Saya tidak tahu apakah panasnya begitu mereka baru saja terbakar, dan pepohonan semua hancur berantakan,” katanya.

“Semua jendelaku, semuanya tertiup ke kamar sebelah. Jika aku berdiri di sana, itu akan sangat mengerikan,” katanya.

Presiden AS Donald Trump telah diberi pengarahan, menurut juru bicara Gedung Putih Judd Deere, yang mengatakan bahwa Trump, yang menghabiskan liburan di Florida, akan terus menerima pembaruan rutin. Departemen Kehakiman AS mengatakan Penjabat Jaksa Agung Jeff Rosen juga diberi pengarahan dan mengarahkan semua sumber daya departemen tersedia untuk membantu penyelidikan.

Gubernur Tennessee Bill Lee mengatakan di Twitter bahwa negara akan menyediakan sumber daya yang diperlukan “untuk menentukan apa yang terjadi dan siapa yang bertanggung jawab. Bergabunglah dengan MariaLeeTN dan saya dalam mendoakan mereka yang terluka dan kami berterima kasih kepada semua responden pertama kami yang bertindak begitu cepat pagi ini.”

Walikota Nashville John Cooper mengatakan kota itu beruntung karena jumlah korban luka terbatas.


Source : Hongkongpools