Ratu ‘Deepfake’ menyampaikan pidato Natal alternatif sebagai peringatan tentang kesalahan informasi


Palsu Ratu Elizabeth menari di layar TV pada hari Natal sebagai bagian dari pidato “deepfake” yang disiarkan oleh penyiar Inggris.

Raja Inggris yang sebenarnya secara tradisional menyampaikan pidato Hari Natal yang disiarkan di seluruh dunia.

Namun pidatonya pada hari Jumat pukul 3 sore diikuti oleh video palsu Ratu yang dibuat secara digital, disiarkan di Channel 4 dan disuarakan oleh seorang aktor, memperingatkan pemirsa untuk mempertanyakan “apakah yang kita lihat dan dengar selalu seperti yang terlihat.”

Penyiar itu mengatakan video itu seharusnya menawarkan “peringatan keras tentang teknologi canggih yang memungkinkan penyebaran informasi yang salah dan berita palsu di era digital.”

Channel 4 setiap tahun menyertai pidato tradisional Ratu dengan “pesan Natal alternatif.” Pesan ini sudah ditayangkan sejak 1993.

Ini telah lama mengundang kontroversi. Orang-orang sebelumnya yang menyampaikan pidato alternatif termasuk Mahmoud Ahmadinejad, mantan presiden Iran. Undangan penting lainnya termasuk whistleblower AS Edward Snowden, Jesse Jackson dan anak-anak yang selamat dari kebakaran Menara Grenfell 2017.

Tetapi iterasi tahun 2020 agak berbeda.

Tahun ini Channel 4 menyewa studio VFX Framestore untuk membuat Ratu Elizabeth palsu, yang berbicara terus terang tentang masalah pribadi.

Video itu dimanipulasi menggunakan teknologi kecerdasan buatan.

Ratu deepfake membahas kepindahan Pangeran Harry dan Meghan ke Amerika Utara, dengan mengatakan: “Ada beberapa hal yang lebih menyakitkan daripada seseorang yang memberi tahu Anda bahwa mereka lebih suka ditemani orang Kanada.”

Ratu palsu juga melakukan tarian TikTok secara rutin.

“Teknologi deepfake adalah batas baru yang menakutkan dalam pertempuran antara informasi yang salah dan kebenaran,” kata Direktur Program Channel 4 Ian Katz dalam sebuah pernyataan.

“Pidato Natal Alternatif tahun ini – yang tampaknya disampaikan oleh salah satu tokoh paling akrab dan terpercaya di negara ini – adalah pengingat yang kuat bahwa kita tidak bisa lagi mempercayai mata kita sendiri.”

Tapi Sam Gregory, direktur program di WITNESS, sebuah kelompok yang melatih aktivis di seluruh dunia untuk menggunakan video dengan aman, memperingatkan agar tidak melebih-lebihkan ancaman dari teknologi deepfake.

“Deepfake hype over-values ​​(saat ini) ancaman hipotetis dari deepfakes politik yang sempurna … atas ancaman nyata,” tulis Gregory pada 24 Desember sebagai reaksi terhadap berita tentang pidato alternatif.

Dalam pesan Natal aslinya, Ratu memuji pekerja garis depan atas upaya mereka selama pandemi dan menyampaikan belasungkawa kepada keluarga yang tidak dapat merayakan bersama karena pembatasan terkait virus corona.

Source : Totobet SGP