Serangan busur-dan-panah Norwegia muncul sebagai tindakan teror, kata para pejabat

Serangan busur-dan-panah Norwegia muncul sebagai tindakan teror, kata para pejabat


KONGSBERG, NORWEGIA — Seorang pria Denmark yang diduga membunuh lima orang dengan busur dan anak panah dan kemungkinan senjata lain saat menembaki orang asing secara acak di sebuah kota kecil di Norwegia tampaknya telah melakukan tindakan terorisme, kata pihak berwenang di Norwegia, Kamis.

Serangan Rabu malam di supermarket dan lokasi lain di pusat kota Kongsberg, sebuah kota berpenduduk sekitar 26.000 penduduk tidak jauh dari ibukota Norwegia, membuat negara itu tercengang ketika polisi merilis beberapa rincian, termasuk bahwa petugas melakukan kontak dengan tersangka berusia 37 tahun tetapi dia awalnya melarikan diri.

“Dari apa yang kami ketahui sekarang, cukup jelas bahwa beberapa, mungkin semua orang, tewas setelah polisi melakukan kontak dengan pelaku,” kata kepala polisi daerah Ole B. Saeverud, Kamis. Para korban adalah empat wanita dan satu pria berusia antara 50 dan 70 tahun. Dua orang lainnya terluka.

Pembunuhan massal jarang terjadi di Norwegia dengan tingkat kejahatan rendah, dan serangan itu segera membuat perbandingan dengan pembantaian masa damai terburuk di negara itu satu dekade lalu, ketika seorang ekstremis domestik sayap kanan membunuh 77 orang dengan bom, senapan, dan pistol.

Orang-orang telah “mengalami bahwa lingkungan lokal mereka yang aman tiba-tiba menjadi tempat yang berbahaya,” kata Raja Norwegia Harald V, Kamis. “Ini mengguncang kita semua ketika hal-hal mengerikan terjadi di dekat kita, ketika Anda tidak mengharapkannya, di tengah kehidupan sehari-hari di jalan terbuka.”

Menurut polisi, tersangka dalam serangan hari Rabu berjalan di sekitar pusat kota Kongsberg sambil menembakkan panah. Polisi disiagakan atas serangan itu sekitar pukul 18:15 dan menangkap tersangka sekitar 30 menit kemudian. Jaksa regional Ann Iren Svane Mathiassen, mengatakan kepada The Associated Press bahwa setelah penangkapan pria itu, dia “dengan jelas menggambarkan apa yang telah dia lakukan. Dia mengaku membunuh lima orang.”

Badan keamanan domestik Norwegia, yang dikenal dengan akronim PST, mengutip berbagai aspek serangan untuk menjelaskan keyakinannya bahwa tindakan tersangka “saat ini tampak sebagai tindakan terorisme.”

“Serangan terhadap orang-orang secara acak di tempat umum adalah modus operandi yang berulang di kalangan ekstremis Islamis yang melakukan teror di Barat,” kata badan tersebut. Dikatakan “skenario yang paling mungkin” untuk serangan semacam itu di Norwegia “adalah serangan yang dilakukan oleh satu atau beberapa pelaku dengan jenis senjata sederhana, terhadap target dengan sedikit atau tanpa tindakan keamanan.”

“Penyelidikan akan mengklarifikasi secara lebih rinci apa yang dimotivasi oleh insiden itu,” kata PST dalam sebuah pernyataan.

Pria yang ditangkap pada hari Rabu telah berada di radar badan keamanan, tetapi badan tersebut tidak mengatakan alasannya. Polisi menggambarkan dia sebagai seorang mualaf Muslim yang sebelumnya ditandai telah diradikalisasi.

“Sebelumnya ada kekhawatiran pria itu telah diradikalisasi,” kata Saeverud, kepala polisi, dalam konferensi pers. Dia tidak merinci apa yang dia maksud dengan menyebut tersangka radikal dan tidak memberikan informasi lebih lanjut tentang mengapa tersangka sebelumnya ditandai dan apa yang dilakukan pihak berwenang sebagai tanggapan.

Svane Mathiassen, jaksa penuntut, mengatakan busur dan anak panah hanyalah bagian dari gudang senjata si pembunuh. Polisi belum mengatakan senjata lain apa yang digunakan dalam serangan itu. Ahli senjata dan petugas teknis lainnya sedang direkrut untuk membantu penyelidikan.

Puluhan saksi di Kongsberg menyaksikan peristiwa mengerikan itu. Erik Benum, yang tinggal di jalan yang sama dengan supermarket yang menjadi salah satu TKP, mengatakan kepada AP bahwa dia melihat pekerja toko yang melarikan diri berlindung di ambang pintu.

“Saya melihat mereka bersembunyi di sudut. Kemudian saya pergi untuk melihat apa yang terjadi, dan saya melihat polisi bergerak dengan perisai dan senapan. Itu pemandangan yang sangat aneh,” kata Benum.

Keesokan paginya, seluruh kota sangat sunyi, katanya. “Orang-orang sedih dan terkejut.”

Kedua korban dirawat di rumah sakit dalam perawatan intensif. Mereka termasuk seorang petugas polisi yang sedang tidak bertugas yang berada di dalam toko. Kondisi mereka tidak segera diketahui.

Tersangka ditahan atas dakwaan pendahuluan, yang merupakan langkah pendek dari dakwaan formal. Dia secara resmi akan menghadapi sidang hak asuh pada hari Jumat. Polisi yakin dia bertindak sendiri.

Media Norwegia melaporkan bahwa tersangka sebelumnya telah dihukum karena pencurian dan kepemilikan obat-obatan, dan tahun lalu pengadilan setempat memberikan perintah penahanan yang memerintahkan dia untuk menjauh dari orang tuanya selama enam bulan setelah dia mengancam akan membunuh salah satu dari mereka.

Svane Mathiassen, yang memimpin penyelidikan, mengatakan kepada penyiar Norwegia NRK bahwa tersangka akan diperiksa oleh ahli psikiatri forensik pada Kamis.

“Ini tidak biasa dalam kasus-kasus serius seperti itu,” katanya seperti dikutip.

Gereja utama di Kongsberg, sebuah kota kecil berpenduduk sekitar 26.000 jiwa, terbuka bagi siapa saja yang membutuhkan dukungan.

“Saya tidak berpikir ada orang yang mengharapkan pengalaman seperti ini. Tapi tidak ada yang bisa membayangkan ini bisa terjadi di kota kecil kami ini,” kata pastor paroki Reidar Aasboe kepada AP.

PST mengatakan Kamis bahwa tingkat ancaman teror untuk Norwegia tetap tidak berubah dan dianggap “moderat.”

——

Olsen melaporkan dari Kopenhagen, Denmark, dan Lewis dari London.


Source : Pengeluaran HK