Sheriff: Pendeta meninggal, 2 terluka dalam penembakan di gereja Texas


WINONA, TEXAS – Seorang pendeta tewas dan dua orang lainnya terluka dalam penembakan di sebuah gereja di Texas Timur hari Minggu setelah pendeta tersebut menghadapi seorang pria yang bersembunyi dari polisi di gereja itu semalam, kata seorang sheriff setempat.

Pihak berwenang telah menggunakan anjing dan drone untuk mencari pria itu Sabtu malam di hutan dekat Winona setelah pengejaran mobil, dan pendeta dari Gereja Metodis Starrville terdekat menemukannya bersembunyi di kamar mandi gereja Minggu pagi, kata Sheriff Smith County Larry Smith di sebuah konferensi berita.

Smith mengatakan dia tidak tahu mengapa pria itu awalnya dikejar, tetapi pelat nomor kendaraannya “fiktif”.

Pendeta itu mengeluarkan pistol dan memerintahkan pria itu untuk berhenti, kata Smith, tetapi pria itu mengambil senjata itu dan mulai menembak dengan itu. Pendeta itu terbunuh, orang kedua terluka oleh tembakan dan seorang lagi terluka karena jatuh.

Pria itu kemudian mencuri kendaraan pendeta dan melarikan diri ke timur sebelum ditangkap oleh deputi di dekat Harrison County, kata Smith. Dia mengatakan pria itu dirawat di rumah sakit Minggu sore dengan luka tembak di tangannya, tetapi tidak jelas kapan dia ditembak.

Smith menolak untuk mengidentifikasi pendeta, orang lain yang terluka atau tersangka. Sheriff mengatakan tersangka penembakan kemungkinan akan menghadapi dakwaan pembunuhan besar-besaran.

Penembakan itu dilaporkan sekitar jam 9:20 pagi, dan tidak ada layanan yang terjadi saat itu, kata Sersan. Larry Christian, dari kantor sheriff. Smith berkata bahwa pendeta, istrinya dan dua orang lainnya ada di gereja pada saat itu.

Pria itu tampaknya berlindung di gereja karena alasan kenyamanan dan tidak ada yang mengindikasikan penembakan itu dimotivasi oleh permusuhan agama, kata sheriff.

“Ini bukan pelanggaran terkait gereja, terkait agama,” kata Smith.

Gubernur Greg Abbott mengirimkan belasungkawa.

“Hati kami bersama para korban dan keluarga dari mereka yang tewas atau terluka dalam tragedi mengerikan ini,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Tidak jelas persis kapan pria itu memasuki gereja di Starrville, dekat Winona, sekitar 100 mil (160 kilometer) timur Dallas.

Perwakilan dari Starrville Methodist tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar. Starrville Methodist dibangun pada tahun 1853, menurut Texas State Historical Association.

Penembakan itu terjadi lebih dari setahun setelah seorang pria bersenjata melepaskan tembakan ke sebuah gereja dekat Fort Worth, menewaskan dua orang sebelum dia ditembak secara fatal oleh seorang jemaah.

Pejabat Texas memuji tindakan cepat jemaah tersebut, dengan mengatakan itu mencegah pembunuhan lebih lanjut dan menunjukkan keefektifan undang-undang senjata permisif negara bagian, termasuk tindakan tahun 2019 yang menegaskan hak pemegang pistol berlisensi untuk membawa senjata di tempat-tempat ibadah.

Undang-undang itu disahkan sebagai tanggapan atas pembantaian tahun 2017 di First Baptist Church of Sutherland Springs, di mana seorang pria secara fatal menembak lebih dari dua lusin orang pada kebaktian hari Minggu sebelum bunuh diri.

Sejak itu, industri rumahan bermunculan di Texas dan negara bagian lain untuk melatih dan mempersenjatai warga sipil untuk melindungi gereja mereka dengan menggunakan teknik dan peralatan penegakan hukum.

Source : Toto Hk