Skema vaksin WHO berisiko gagal, membuat negara-negara miskin tidak mendapatkan suntikan COVID-19 hingga 2024


BRUSSELS – Skema global untuk mengirimkan vaksin COVID-19 ke negara-negara miskin menghadapi risiko kegagalan yang “sangat tinggi”, berpotensi membuat negara menjadi rumah bagi miliaran orang tanpa akses ke vaksin hingga akhir tahun 2024, dokumen internal mengatakan.

Program COVAX Organisasi Kesehatan Dunia adalah skema global utama untuk memvaksinasi orang-orang di negara-negara miskin dan menengah di seluruh dunia terhadap virus corona. Ini bertujuan untuk memberikan setidaknya 2 miliar dosis vaksin pada akhir 2021 untuk mencakup 20% dari orang yang paling rentan di 91 negara miskin dan berpenghasilan menengah, sebagian besar di Afrika, Asia dan Amerika Latin.

Tetapi dalam dokumen internal yang ditinjau oleh Reuters, promotor skema mengatakan program tersebut berjuang dari kekurangan dana, risiko pasokan dan pengaturan kontrak yang rumit yang dapat membuat tidak mungkin untuk mencapai tujuannya.

“Risiko kegagalan untuk membangun Fasilitas COVAX yang berhasil sangat tinggi,” kata laporan internal kepada dewan Gavi, aliansi pemerintah, perusahaan obat, badan amal, dan organisasi internasional yang mengatur kampanye vaksinasi global. Gavi memimpin COVAX bersama dengan WHO.

Laporan dan dokumen lain yang disiapkan oleh Gavi sedang dibahas pada rapat dewan Gavi pada 15-17 Desember.

Kegagalan fasilitas tersebut dapat membuat orang-orang di negara-negara miskin tanpa akses ke vaksin COVID-19 hingga tahun 2024, salah satu dokumen mengatakan.

Risiko kegagalan lebih tinggi karena skema itu dibuat begitu cepat, beroperasi di “wilayah yang belum dipetakan,” kata laporan itu.

“Eksposur risiko saat ini dianggap di luar selera risiko sampai ada kejelasan penuh tentang ukuran risiko dan kemungkinan untuk menguranginya,” katanya. “Oleh karena itu, diperlukan upaya mitigasi yang intensif untuk membawa risiko sesuai selera risiko.”

Gavi mempekerjakan Citigroup bulan lalu untuk memberikan nasihat tentang cara memitigasi risiko keuangan.

Dalam satu memo 25 November yang termasuk dalam dokumen yang diserahkan ke dewan Gavi, penasihat Citi mengatakan risiko terbesar program itu berasal dari klausul dalam kontrak pasokan yang memungkinkan negara-negara untuk tidak membeli vaksin yang dipesan melalui COVAX.

Potensi ketidaksesuaian antara pasokan dan permintaan vaksin “bukanlah risiko komersial yang secara efisien dikurangi oleh pasar atau MDB,” tulis para penasihat Citi, merujuk pada bank pembangunan multilateral seperti Bank Dunia.

“Oleh karena itu, hal itu harus dimitigasi melalui negosiasi kontrak atau melalui lapisan penyerapan risiko Gavi yang dikelola dengan hati-hati oleh struktur manajemen dan tata kelola.”

Ditanya tentang dokumen tersebut, juru bicara Gavi mengatakan bahwa badan tersebut tetap yakin dapat mencapai tujuannya.

“Tidaklah bertanggung jawab untuk tidak menilai risiko yang melekat pada usaha yang begitu besar dan kompleks, dan untuk membangun kebijakan dan instrumen untuk memitigasi risiko tersebut,” tambahnya.

WHO tidak menanggapi permintaan komentar. Di masa lalu, hal itu membuat Gavi memimpin dalam komentar publik tentang program COVAX.

Citibank mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Sebagai penasihat keuangan, kami bertanggung jawab untuk membantu Gavi merencanakan berbagai skenario terkait dengan fasilitas COVAX dan mendukung upaya mereka untuk mengurangi potensi risiko.”

PENAWARAN PERSEDIAAN

Rencana COVAX mengandalkan vaksin yang lebih murah yang sejauh ini belum mendapat persetujuan, daripada vaksin dari pelopor Pfizer / BioNTech dan Moderna yang menggunakan teknologi mRNA baru yang lebih mahal. Vaksin Pfizer telah disetujui untuk penggunaan darurat di beberapa negara dan digunakan di Inggris dan Amerika Serikat, dan vaksin Moderna diharapkan segera disetujui serupa.

COVAX sejauh ini telah mencapai perjanjian pasokan yang tidak mengikat dengan AstraZeneca, Novavax dan Sanofi untuk total 400 juta dosis, dengan opsi untuk memesan beberapa ratus juta suntikan tambahan, salah satu dokumen Gavi mengatakan.

Tetapi ketiga perusahaan itu semuanya menghadapi penundaan dalam uji coba mereka yang dapat mendorong kembali beberapa kemungkinan persetujuan peraturan ke paruh kedua 2021 atau lebih baru.

Ini juga dapat meningkatkan kebutuhan keuangan COVAX. Asumsi keuangannya didasarkan pada biaya rata-rata US $ 5,20 per dosis, salah satu dokumen mengatakan.

Vaksin Pfizer berharga sekitar $ 18,40- $ 19,50 per dosis, sedangkan Moderna berharga $ 25- $ 37. COVAX tidak memiliki kesepakatan pasokan dengan salah satu dari perusahaan tersebut. Juga tidak memprioritaskan investasi dalam rantai distribusi ultra-dingin di negara-negara miskin, yang diperlukan untuk vaksin Pfizer, karena masih mengharapkan untuk menggunakan sebagian besar suntikan yang membutuhkan penyimpanan dingin yang lebih konvensional, salah satu dokumen Gavi mengatakan.

Pada hari Selasa, seorang pejabat senior WHO mengatakan badan tersebut sedang dalam pembicaraan dengan Pfizer dan Moderna untuk memasukkan vaksin COVID-19 mereka sebagai bagian dari peluncuran global awal dengan biaya bagi negara-negara miskin yang mungkin lebih rendah dari harga pasar saat ini.

Suntikan lain sedang dikembangkan di seluruh dunia dan COVAX ingin memperluas portofolionya untuk memasukkan vaksin dari perusahaan lain.

Negara-negara kaya, yang telah memesan sebagian besar stok vaksin COVID-19 yang tersedia saat ini, juga berencana untuk menyumbangkan beberapa dosis berlebih ke negara-negara miskin, meskipun tidak jelas apakah itu akan melalui COVAX.

TEKANAN KEUANGAN

Untuk memenuhi target memvaksinasi setidaknya 20% orang di negara-negara miskin tahun depan, COVAX mengatakan dibutuhkan $ 4,9 miliar selain $ 2,1 miliar yang telah dikumpulkannya.

Jika harga vaksin lebih tinggi dari perkiraan, pasokan tertunda atau dana tambahan tidak terkumpul sepenuhnya, fasilitas menghadapi kemungkinan gagal, kata dokumen itu.

Sejauh ini Inggris dan negara-negara Uni Eropa adalah donor utama COVAX, sementara Amerika Serikat dan China belum memberikan komitmen finansial. Bank Dunia dan lembaga keuangan multilateral lainnya menawarkan pinjaman murah kepada negara-negara miskin untuk membantu mereka membeli dan menyebarkan vaksin melalui COVAX.

Fasilitas tersebut menerbitkan obligasi vaksin yang dapat mengumpulkan sebanyak $ 1,5 miliar tahun depan jika donor setuju untuk menutupi biayanya, salah satu dokumen Gavi mengatakan. COVAX juga menerima dana dari donor swasta, terutama Bill and Melinda Gates Foundation.

Tetapi bahkan dalam kondisi keuangan terbaik, COVAX masih dapat menghadapi kegagalan, karena risiko keuangan yang tidak proporsional yang disebabkan oleh proses pembuatan kesepakatan yang rumit.

COVAX menandatangani kontrak pembelian di muka dengan perusahaan mengenai persediaan vaksin yang perlu dibayar oleh donor atau negara penerima yang memiliki kemampuan untuk membelinya.

Tetapi di bawah klausul yang termasuk dalam kontrak COVAX, negara-negara masih dapat menolak untuk membeli volume yang dipesan sebelumnya jika mereka lebih memilih vaksin lain, atau jika mereka berhasil memperolehnya melalui skema lain, baik lebih cepat atau dengan harga yang lebih baik.

Fasilitas itu juga dapat menghadapi kerugian jika negara-negara tidak dapat membayar pesanan mereka, atau bahkan jika kekebalan kawanan dikembangkan terlalu cepat, membuat vaksin tidak lagi diperlukan, kata laporan Citigroup. Ini mengusulkan strategi untuk memitigasi risiko ini termasuk melalui perubahan kontrak pasokan.

Source : Toto Hk