Sydney diberitahu untuk menyaksikan kembang api Malam Tahun Baru yang terkenal dari rumah


MELBOURNE – Sydney, salah satu kota besar pertama di dunia yang menyambut setiap Tahun Baru dengan hitung mundur publik yang menampilkan pertunjukan kembang api di atas Opera House yang terkenal, telah melarang pertemuan besar malam itu di tengah wabah virus corona.

Kebangkitan COVID-19 pertengahan Desember di pinggiran pantai utara kota telah berkembang menjadi 125 kasus setelah lima infeksi baru tercatat pada hari Senin. Sekitar seperempat juta orang di sana harus tetap terkunci ketat hingga 9 Januari

Itu telah menyebabkan pembatasan lebih lanjut dari rencana yang sudah diperhalus untuk Malam Tahun Baru. Perdana Menteri New South Wales (NSW) Gladys Berejiklian melarang kebanyakan orang datang ke pusat kota Sydney malam itu dan membatasi pertemuan di luar ruangan hingga 50 orang.

“Kami tidak ingin membuat acara yang sangat menyebar pada Malam Tahun Baru, yang kemudian menghancurkannya untuk semua orang di seluruh negara bagian,” kata Berejiklian pada konferensi pers, menambahkan bahwa menonton kembang api dari rumah adalah yang ‘teraman’ cara untuk melakukannya.

“Pada Malam Tahun Baru kami tidak ingin ada kerumunan orang di tepi pantai di sekitar Sydney sama sekali,” katanya.

Hanya penduduk dengan izin tempat perhotelan di pusat kota yang akan diizinkan berada di sana pada Malam Tahun Baru. Rumah tangga di seluruh Sydney hanya diizinkan menampung 10 orang sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Polisi NSW telah mengeluarkan 15 pemberitahuan di Sydney karena melanggar perintah kesehatan masyarakat sejak Malam Natal.

“Saya akan mengatakan kepada orang-orang yang setengah merenungkan melakukan sesuatu yang bodoh dalam beberapa hari mendatang, lupakan saja,” kata Menteri Kesehatan NSW Brad Hazzard.

Menteri Kesehatan Australia, Greg Hunt, mendukung pembatasan Sydney.

“Apa yang kami lakukan sudah berhasil,” katanya.

Karena penutupan perbatasan yang cepat, penguncian, pengujian yang meluas, jarak sosial, dan tingkat kepatuhan publik yang tinggi terhadap tindakan anti-virus, Australia telah mencatat lebih dari 28.300 infeksi dan 908 kematian terkait dengan virus corona.

Para pejabat mengatakan ini memberi waktu kepada regulator untuk mengevaluasi vaksin tanpa tekanan dari meningkatnya kasus COVID-19, seperti yang terjadi di sebagian besar Eropa dan Amerika Serikat.

“Pendekatan kami adalah di bawah janji dan memberikan berlebihan,” kata Hunt, menegaskan kembali bahwa pemerintah berpegang pada jadwal bulan Maret untuk memulai vaksinasi. (Pelaporan oleh Lidia Kelly. Diedit oleh Gerry Doyle)

Source : Toto Hk