Wajah bertopeng panas atau tidak?  Ilmuwan mencari tahu
Health

Wajah bertopeng panas atau tidak? Ilmuwan mencari tahu

Sebuah penelitian yang dilakukan selama pandemi COVID-19 di Inggris menunjukkan masker medis meningkatkan daya tarik wajah seseorang, menyoroti kemungkinan hubungan antara penutup wajah dan persepsi bertanggung jawab atau peduli selama krisis kesehatan masyarakat global.

Studi Universitas Cardiff berjudul ‘Beyond the beauty of oclusion,’ diterbitkan dalam jurnal Cognitive Research: Principles and Implications.

Untuk mengeksplorasi apa yang disebut “efek masker sanitasi,” yang menyatakan bahwa hubungan masker medis dengan penyakit dan kesehatan yang buruk membuat pemakainya tampak kurang menarik, para peneliti mempresentasikan peserta wanita dengan serangkaian wajah pria yang tertutup, atau sebagian tersembunyi. dengan masker medis, masker kain, buku, atau tidak sama sekali.

Para peserta kemudian diminta untuk menilai wajah berdasarkan daya tarik mereka.

Studi tersebut menemukan bahwa wajah dianggap paling menarik ketika ditutupi oleh masker medis. Masker kain, meski yang paling menarik kedua, masih “secara signifikan” lebih menarik daripada jika tidak ada penutup yang dipakai, kata para peneliti.

Dan sementara itu mungkin terkait dengan penyakit atau lebih sakit, masker medis “juga dapat dilihat sebagai tanda warga negara yang bertanggung jawab dan peduli, yang dapat berdampak positif terhadap daya tarik yang dirasakan,” kata studi tersebut.

Para penulis mencatat bahwa hanya wajah laki-laki yang digunakan dalam penelitian ini dan bahwa para peserta melaporkan pandangan yang baik tentang efektivitas masker dalam mencegah penyebaran COVID-19.

Efek relatif dari pemakaian masker juga perlu dieksplorasi lintas gender, budaya dan krisis kesehatan global, kata mereka.

Empat puluh tiga mahasiswa psikologi sarjana direkrut dari Universitas Cardiff di Wales untuk penelitian ini.

Satu dikeluarkan karena menanggapi secara sewenang-wenang, kata para peneliti, dan semuanya perempuan. Dari peserta, 40 berusia antara 18 dan 24 tahun. Mayoritas, juga 40, diidentifikasi berkulit putih.

Gambar yang digunakan dalam penelitian ini didasarkan pada 40 wajah pria berbeda yang diambil dari Chicago Face Database, yang dikembangkan di University of Chicago untuk digunakan dalam penelitian ilmiah.

Wajah bervariasi dalam ras dan daya tarik fisik, dengan 20 wajah paling menarik dan 20 wajah paling tidak menarik dipilih berdasarkan peringkat sebelumnya dalam database.

Meskipun gaya rambut mereka berbeda, tidak ada wajah laki-laki yang memiliki tindikan, kacamata atau janggut, dan masing-masing tampak berusia antara 18 dan 30 tahun. Hanya ekspresi wajah netral yang dipilih untuk penelitian ini.

Setiap wajah kemudian diedit untuk membuat empat gambar — satu dengan topeng medis, topeng kain, buku dan tanpa penutup — menghasilkan total 160 gambar.

Eksperimen berjalan pada Februari 2021 dan dilakukan secara online di perangkat masing-masing peserta karena pembatasan COVID-19.

Semua 160 gambar disajikan dalam urutan acak dan para peserta diminta untuk menilai wajah laki-laki dalam skala dari satu hingga tujuh, mulai dari sangat tidak menarik hingga sangat menarik.

Setelah menilai wajah, setiap peserta diminta untuk mengungkapkan usia, suku, dan tingkat persetujuan mereka dengan pernyataan berikut: apakah masker wajah telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari dalam satu tahun terakhir dan apakah penggunaan masker wajah efektif dalam mencegah COVID- 19 menyebar.

Studi tersebut menemukan bahwa, bertentangan dengan efek masker saniter, wajah yang ditutupi masker terlihat lebih menarik dibandingkan dengan yang tidak.

Hasilnya tampaknya konsisten dengan temuan sebelumnya yang menunjukkan oklusi meningkatkan daya tarik dan bahwa masker medis meningkatkan daya tarik wajah yang tidak menarik dan rata-rata.

Tetapi para peneliti mengatakan efek masker medis lebih dari sekadar menyembunyikan fitur yang tidak diinginkan.

“Kemungkinan tambahan manfaat masker medis berasal dari pergaulannya dengan tenaga medis,” kata mereka.

Studi tersebut mengutip penelitian sebelumnya yang menunjukkan bagaimana wanita menilai dokter pria lebih menarik jika mereka mengenakan jas putih.

Namun, penelitian itu menemukan “efek jas putih” pada daya tarik untuk wajah wanita terbalik.

Selain itu, studi utama yang dikutip oleh para peneliti dari Cardiff tentang efek masker saniter yang digunakan sebagian besar wajah wanita.

Efek masker medis ini, sementara dikaitkan dengan mereka yang memiliki “profesi peduli”, juga mungkin hanya ada selama pandemi COVID-19, kata para peneliti.


Posted By : hk prize